Benteng Salahudin, Satu Diantara Tempat Wisata Paling Populer Di Mesir
Memuat...

Benteng Salahudin, Satu Diantara Tempat Wisata Paling Populer Di Mesir

Jika menurut sobat artikel ini bermanfaat,
silahkan vote ke Lintas Berita agar artikel ini bisa di baca oleh orang lain. AYO.. Beritahu Teman- teman kita
Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
Saladin Citadel atau Benteng Saladin dari Kairo adalah salah satu tempat wisata paling populer di Mesir. Bukit Muqattan pernah terkenal dengan pandangan yang besar di kota dan mengalami puncaknya pada penguasa Ayyubiyah Salah Al-Din yang berhasil melindunginya dari Tentara Salib. Disini terdapat Masjid Muhammad Ali yang bertengger di puncak benteng, sehingga disebut sebagai Benteng Muhammad Ali. Masjid ini dibangun antara 1828 dan 1848 di jaman Tusun Pasha, putra sulung Muhammad yang meninggal pada 1816.

Sekitar 1860-an benteng berhenti menjadi pusat pemerintahan ketika Khedive Ismail pindah ke istana yang baru dibangun yaitu Istana Abdin di lingkungan Ismailiya. Selain itu ada dua masjid lainnya; Al-Nashir Muhammad dan Sulaiman Pasha, masjid pertama gaya Benteng Ottoman. Sungguh ini merupakan keajaiban alam buatan masyarakat Mesir


Dalam benteng terdapat sejumlah museum, mesjid kuno dan sisi lainnya seperti Istana Al-Gawhara, Museum Militer Nasional dan Museum Polisi. Bagian Tengara sangat terlihat di cakrawala timur Kairo menunjukkan karakter Abad Pertengahan ketika dilihat dari utara (sisi belakang).

 
Daerah di mana Benteng sekarang terletak dimulai sebagai "Dome of the Wind" bukan sebagai pangkalan militer operasi besar. Kemudian pada jaman penguasa Abbasiyah area tersebut untuk dibentengi untuk melindunginya terhadap serangan Tentara Salib dan sejak saat itu, tidak pernah lepas dari pengawasan militer garnisun.


Sejarah


Menggunakan teknik konstruksi paling maju Salah ad-Din dan para penerusnya membangun sebuah benteng tak tertembus di Citadel sekitar abad 12 dan selama 700 tahun berikutnya, Mesir diperintah dari bukit ini. Di bawah pemerintahan seorang sultan terbesar Mamluk, Al-Nashir Muhammad merobohkan sebagian besar bangunan Ayyubiyah untuk membuat ruang untuk kebutuhan sendiri, yang meliputi beberapa istana, masjid dan barak untuk pasukannya.


Sebuah legenda kuno di sekitar kota ini mengatakan bahwa Salah ad-Din menggantung semua potongan-potongan daging di Kairo, tapi di mana-mana yang daging rusak dalam sehari, kecuali area Benteng yang tetap segar selama beberapa hari. Tidak diragukan lagi lokasi ini memberikan keuntungan strategis baik untuk mempertahankan Kairo dari penyerang luar. Dia membawa kebiasaan dari Suriah di mana masing-masing kota semacam benteng untuk bertindak sebagai benteng untuk penguasa lokal.


Salah ad-Din menggunakan teknik bangunan benteng paling modern saat itu untuk membangun Benteng yang asli. Menara dibangun bulat menonjol dari dinding sehingga bisa langsung mengapit pelontar api pada orang-orang yang mungkin jahat, tinggi 10 m dan tebal 3 m. Bir Yusuf, sumur yang menyediakan benteng dengan air minum. Sekarang ini tertutup bagi para wisatawan. Sebagian besar benteng dibangun setelah peraturan Salah ad-Din, Inggris menghancurkan banyak bagian yang ada sebelumnya.


Al-Kamil, kemenakan Salah ad-Din memperkuatnya dengan memperbesar Benteng dan beberapa menara. Dia membuat Menara Blacksmith's (Burg al-Haddad) dan Menara Pasir (Burgar-Ramlab) tiga kali lebih besar, yang dikontrol lewat jalur sempit di antara Benteng dan bukit-bukit Muqattam. Juga ia membangun sejumlah menara besar di sekeliling dinding, tiga di antaranya masih dapat dilihat menghadap tempat parkir Benteng.


Tidak ada sisa-sisa benteng asli kecuali bagian dari dinding dan sumur. Dinding Ayyubiyah dan menara mereka dibangun dengan pengalaman dari perang Salib, dan dinding dengan lingkaran utara 33ft dan 10 ft tebal. Selama lebih dari 150 tahun Masjid Muhammad Ali telah mendominasi pemandangan dan itu yang paling nyata di seluruh Kairo. Masjid ini memiliki dua menara meskipun hukum Utsmani melarangnya. Di belakang masjid berlapis emas, jauh lebih elegan Masjid al-Nashir Muhammad, sebuah karya Mamluk dengan batu indah dibuat proporsi. Penaklukkan Dinasti Utsmani membawa banyak dari dekorasi interior asli ke Istanbul.

Sumber : http://q-bonk.com/top-100-fakta-unik-keajaiban-dunia-yang-mengagumkan-11/

noreply@blogger.com (Nugum) 27 Jul, 2011


--
Source: http://nugum.blogspot.com/2011/07/benteng-salahudin-satu-diantara-tempat.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com

0 komentar:

Poskan Komentar