Tukang Roti dan Petani
Memuat...

Tukang Roti dan Petani

Jika menurut sobat artikel ini bermanfaat,
silahkan vote ke Lintas Berita agar artikel ini bisa di baca oleh orang lain. AYO.. Beritahu Teman- teman kita
Thank you for using rssforward.com! This service has been made possible by all our customers. In order to provide a sustainable, best of the breed RSS to Email experience, we've chosen to keep this as a paid subscription service. If you are satisfied with your free trial, please sign-up today. Subscriptions without a plan would soon be removed. Thank you!
Seorang tukang roti di sebuah desa kecil membeli satu kilogram mentega dari seorang petani. Ia curiga bahwa mentega yang dibelinya tidak benar-benar seberat satu kilogram. Beberapa kali ia menimbang mentega itu, dan benar, berat mentega itu tidak penuh satu kilogram. Yakinlah ia, bahwa petani itu telah melakukan kecurangan. Ia melaporkan pada hakim, dan petani itu dimajukan ke sidang pengadilan.

Pada saat sidang, hakim berkata pada petani, "Tentu kau mempunyai timbangan?"

"Tidak, tuan hakim," jawab petani.

"Lalu, bagaimana kau bisa menimbang mentega yang kau jual itu?" tanya hakim.

Petani itu menjawab, "Ah, itu mudah sekali dijelaskan, tuan hakim. Untuk menimbang mentega seberat satu kilogram itu, sebagai penyeimbang, aku gunakan saja roti seberat satu kilogram yang aku beli dari tukang roti itu."

Smiley...! Cukup banyak contoh, kekesalan kita pada orang lain berasal dari sikap kita sendiri pada orang lain. Kita selalu melakukan kesalahan kecil terhadap orang lain, kita tidak pernah berfikir bahwa pada suatu saat nanti pasti kita juga akan merasakan apa yang kita lakukan terhadap orang lain.

Bersikap jujur dan bijaksana merupakan suatu tindakan positif yang patut kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari. Jika kita bias menerapkan sifat ini, maka hidup kita akan damai, lakukanlah hal mudah ini dari sekarang.

noreply@blogger.com (MasTer Q) 17 Jul, 2011


--
Source: http://www.wakrizki.net/2011/07/tukang-roti-dan-petani.html
~
Manage subscription | Powered by rssforward.com

0 komentar:

Poskan Komentar